Jodoh Pasti Bertemu #Eeeaaa

Dari judul diatas, udah pasti banget postingan gue kali ini terkait ama yang namanya JODOH. Kira-kira apa ya yang terlintas dipikiran ketika kata yang diawali huruf J ini terlontar, terdengar ato tersampaikan kepada anda. Kalau boleh gue kira-kira nih, begini:

– anak polos nan rajin : “apaan itu? belum mikir kesitu, gue mau rajin belajar dulu biar sukses cuy!” buka gadget nongkrongin update berita dari ekonomi ampe lingkungan, mantaaappp…..

– anak baik nan alim (insya Allah) : “ada di firmanNya, setiap makhluk hidup diciptakanNya saling berpasang-pasangan… so jangan bimbang, insya Allah kalau JODOH, pasti bertemu” senyum kalem.

– anak gaul rada playboy: “aduh basiiii banget!! JODOH? ganti topik bro!!” sambil bbm-an ama gebetan ke-5 *widihhh…..

– anak cuek bin sante : “Eh, apa? JODOH? ……………….(hening) *ambil kunci mobil pergi gaol ama komunitas donk…. soalnya ga pernah ambil pusing, seriusan!!

– anak romantis yang serius : “JODOH?! Ya kamu! Kapan aku boleh ketemu orang tuamu” Eeeaaa…. yang ini Men version, atau kalau woman version kira-kira begini “JODOH?! Kalau kamu niat serius, main ke rumah ketemu Ortuku ya…” senyum sweet ^-^

Mungkin sekilas kira-kira begitu kali ya, hehehe… ini gambaran gue, namanya gambaran gue, suka-suka gue, hehe…

Kenapa postingan kali ini mbahas JODOH, karena kebetulan long weekend yang lalu gue nemenin Mamah kesayangan ke kondangan sodara. Well, memang benar orang pernah bercerita atau menulis, entah kenapa setiap kita menghadiri pernikahan, pasti terlintas/ terbayang akan pernikahan diri kita sendiri, baik itu kita yang sudah menikah ataupun yang belum menikah.

Sewaktu gue belum menikah, yang terlintas dipikaran beragam, seiring dengan pertambahan usia, makin beragam. Waktu masih unyu-unyu nih… mikirnya, “lucu kali ya kalau temanya ini?” atau “Ih, keren bangett ini bajunya, inspired abiss!! atau mungkin “ihhh… pasangannya unyuuu!! Kira-kira pengantin gue ntar gitu ga ya??”. Nah, agak dewasa dikit nih, udah mulai rasional “Gue kapan ya married sama si itu/ jangan2 sama yang lain entah siapa?” atau “Berapa ini kira2 budgetnya kalo temanya ini?” atau mungkin “Masya Allah… terharu banget ama kisah mereka, semoga gue juga bisa dilancarkan menuju hari H kayak dia,amin…”

Sedangkan setelah nikah, “Alhamdulillah… dulu dimudahkan segala sesuatunya” bersyukur (SATU). Kemudian, “Ohh… dulu harusnya gue gini modelnya, yahh… udah terlanjur” banyak yang unyu acaranya, jadi pengen, nah loh, hehehe… ๐Ÿ˜€ (DUA, ini kagak penting tapi kadang kepikiran, ish ish…). “huks..huks…sroott…” Ingusan, berair mata, pas acara akad nikah… terutama pas doa after ijab qobul, masya Allah… beneran, merinding!! (TIGA) , sekali lagi ini versi gue.

Sudah atau belum bertemu JODOH adalah kehendakNya. Yang belum bersyukur, yang sudah juga bersyukur. Sama-sama bersyukur, itu yang masih gue sendiri, belajar. Secara ya cyn, gue manusia suka salah make prinsip liat keatas dan kebawah, kadang… ehh.. sering mungkin, hehe… kebalik. Astaghfirullah…

Suka belum bersyukur belum ketemu JODOH sepatu yang cantik, loh… tuh kan, kebalik!! Hehehe….

JODOH pasangan, kesehatan, rejeki, bahkan kematian… adalah campur tangan Allah SWT, sungguh kita hanya bisa berikhtiar dan berdoa, terus…. dan terus… Semoga postingan ini menjadi pengingat, khususnya untuk saya pribadi, agar selalu berikhtiar dan berdoa diiringi rasa syukur hingga harapan, doa, dan cita-cita pasti bertemu #Eeeaaa. (Amin).

Jumu’ah Barokah

Alhamdulillahbisa ketemu lagi dengan hari Jum’at ๐Ÿ™‚

Yap, setelah lama tidak ber-blogging ria, ntah kenapa tau2 keinget dan jadi deh… edit tampilan blog dan posting. Harapannya sih bisa mulai rutin lagi, sekalian buat catatan harian, ngisi waktu, plus senam jari, hehehe…

Postingan kali ini mau ngebahas Jum’at, karena kebetulan hari ini hari Jum’at, horeee… *loh? ๐Ÿ™‚

Bersyukur masih bisa follow dan gabung di group serta akun akun yang Insya Allah bermanfaat, salah satunya kalau sudah Jum’at di group WA ODOJ 1461 jadi pada rajin2 update progress tilawahnya, jadi yang biasa laporan akhir2 (baca: saya,hehe..) ikut2an semangat, alhamdulillah…

Ada lagi di IG ย kartun.muslimah, hari ini sharing mengingatkan amalan-amalan hari Jumat, diantaranya:

1. Perbanyak dzikir mengingat Allah (QS. Al- Jumu’ah: 9)

2. Mandi Jum’at (HR Bukhari & Muslim)

3. Memakai pakaian terbaik (HR. Dawud & Ibnu Majah)

4.Bersegera ke masjid (HR. Bukhari)

5. Memperbanyak shalawat nabi (HR. Dawud)

6. Membaca surat Al-Kahfi (HR. Hakim)

7. Sholat sunnah setelah sholat Jum’at (HR. Muslim & Tirmidzi)

Yapp.. masih banyak amalan lain yang Insya Allah makin menambah barokah hari Jumat, seperti perbanyak amal. Sebenarnya ada satu amalan yang mulai beberapa minggu terakhir saya coba, yaitu memperdengarkan ayat-ayat suci Al-Qur’an. Sebelumnya, saya pernah dapat sharing bagus dari seorang teman (cuma lupa detail artikel sharingnya ama dari siapa, hehe… ), tentang memelihara rumah agar menjadi baiti jannati (rumahku surgaku) dan bebas dari gangguan jin, sihir, dan sejenisnya. Salah satu amalan tersebut adalah setiap tiga hari sekali perdengarkanlah Surat Al Baqoroh di dalam rumah. Hal ini saya coba aplikasikan, tetapi karena sering meleset tidak pas tiap tiga hari sekali, saya usahakan minimal satu minggu satu kali, yaitu di hari Jum’at. Namun, tidak hanya surat Al Baqoroh yang saya perdengarkan di dalam rumah, tetapi tilawah Al Qur’an 30 juz.

Oleh karena, saya masih ‘pas-pas-an’ dalam amalan tilawah, huks.. T_T jadi tidak saya atau suami yang tilawah seharian di hari Jum’at 30 juz, tetapi dibantu mp3 Qur’an(senyum malu-malu, hehehe…..). Saya memang masih super ‘pas-pas-an’ untuk tilawah, alhamdulillah minimal nyadar :-D, jadilah saya akhirnya gabung Komunitas ODOJ sejak awal tahun 2014 lalu, memang kudu ‘dipaksa’ biar bisa tilawah 1 juz 1 hari. Alhamdulillah sangat membantu, terutama admin dan temen2 yang sabar-sabar banget selalu mengingatkan. Semoga istiqomah dan makin baik (Amin!).

Kembali lagi mengenai salah satu amalan hari jum’at yang saya dan keluarga coba terapkan. Sungguh, saya sangat terbantu dengan mp3 Qur’an yang saya play dari mulai malam Jum’at hingga sampai selesai 30 juz. Nuansa rumah jadi lebih adem, jadi lebih inget laporan ke group ODOJ (biasanya dikejar-kejar, dan terakhiran, hehe…), jadi lebih sabar mengurus anak, alhamdulillah sangat bermanfaat sekali.

So, mari kita terus beramal baik, semoga hari- hari kita, terutama hari Jum’at bisa menjadi barokah. Amin… Amin YRA…